Teori Ekonomi : ADAM SMITH (1723-1790)

Teori Ekonomi Menurut Adam Smith - Dengan buku The Wealth of Nations Adam Smith menempatkan dirinya sebagai sumber pemikiran ekonomi terkemuka. Aliran Adam Smith dilanjutkan melalui karya-karya yang diterbitkan oleh David Ricardo dan KarlMarx pada abad ke-19, dan oleh John Maynard Keynes dan Milton Friedman pada abad ke-20.
ADAM SMITH (1723-1790)
ADAM SMITH (1723-1790)
Adam Smith lahir disebuah desa kecil di Kirkcaldy, Skotlandia, di mana ibunya yang janda membesarkannya. Pada usia 14 tahun, seperti biasanya, Smith masuk ke Universitas Glasgow dengan beasiswa. Kemudian Adam Smith menghadiri Balliol Collegedi Oxford, lulus dengan pengetahuan luas tentang sastra Eropa dan penghinaan abadi bagi sekolah bahasa Inggris Smith kembali pulang ke rumah, dan setelah menyampaikan serangkaian kuliah diterima dengan baik, jabatan pertama logika(1751), kemudian ketua filsafat moral (1752), di Universitas Glasgow.

Beliau meninggalkan akademisi pada tahun 1764 untuk menjadi tutor bangsawan muda Buccleuch. Selama lebih dari dua tahun mereka melakukan perjalanan di seluruh Perancis dan Swiss, pengalaman tersebut membawa Smith berhubungan dengan orang sezamannya Voltaire, Jean-Jacques Rousseau, François Quesnay, dan Anne-Robert-Jacques Turgot. Dengan pensiun seumur hidup yang telah didapatkan dalam melayani bangsawan, setelah Smith pensiun kembali ke tempat kelahirannya Kirkcaldy untuk menulis TheWealth of Nations. Buku itu diterbitkan pada tahun 1776, tahun yang samaketika Deklarasi Kemerdekaan Amerika ditandatangani dan di tahun tersebut teman dekat beliau yaitu David Hume meninggal.

Pada tahun 1778 Smith diangkat menjadi komisaris di bea cukai.  Dalam pekerjaan ini beliau membantu menegakkan hukum terhadap tindak penyelundupan. Dalam buku The Wealth of Nations, ia pernah membela penyelundupan sebagai kegiatan yang sah dalam menghadapi peraturan yang”tidak wajar”. Adam Smith belum pernah menikah. Beliau meninggal di Edinburgh pada19 Juli 1790. 

Hari ini hari “reputasi Smith” terletak pada penjelasan tentang bagaimana rasional kepentingan dalam ekonomi pasar bebas yang mengarah ke kesejahteraan ekonomi. Ini mungkin akan mengejutkan orang-orang yang meragukan Smith sebagai advokat yang individualisme dan kejam, karyanya utama yang pertama berkonsentrasi pada etika dan amal. Bahkan, sementara kursi di Universitas Glasgow, subjek kuliah Smith, dalam urutan pilihan, adalah alam teologi, etika, fikih, dan ekonomi, menurut John Millar, Smith murid di waktu. Dalam buku The Theory of Moral Sentiments, Smith menulis: “bagaimana egois Ingatlah manusia mungkin seharusnya menjadi, ternyata ada beberapa prinsip dalam sifatnya yang berminat nasib orang lain dan memberikan kebahagiaan mereka diperlukan kepadanya meskipun dia berasal apa-apa dari itu kecuali senang melihatnya.”

Pada saat yang sama, Smith memiliki pandangan jinak kepentingan diri sendiri. Dia membantah pandangan bahwa cinta diri “adalah prinsip yang tidak pernah bisa menjadi saleh di tingkat apapun.” Smith berpendapat bahwa kehidupan akan sulit jika kita “kasih sayang, yang, oleh sifat dari keberadaan kita, seharusnya sering mempengaruhi perilaku kita, bisa setelah ada kesempatan tampil saleh, atau layak harga diri dan pujian dari siapa pun.”Untuk Smith simpati dan kepentingan tidak bertentangan; mereka saling melengkapi. 
“Man memiliki kesempatan hampir konstan untuk bantuan saudara-saudaranya, dan itu adalah sia-sia baginya untuk mengharapkan dari kebajikan mereka saja,” jelasnya dalam buku The Wealth of Nations. 
Amal, sementara tindakan saleh, bisa tidak sendirian memberikan penting untuk hidup. Kepentingan adalah mekanisme yang bisa memperbaiki kekurangan ini. Kata Smith: 
Ini bukan dari kebajikan dari tukang daging, pembuat bir, atau tukang roti, yang kita bisa mengharapkan kami makan malam, tetapi dari hal mereka untuk kepentingan mereka sendiri.”
Seseorang mendapatkan uang dengan pekerjaannya sendiri manfaat sendiri. Tanpa sadar, ia juga bermanfaat bagi masyarakat, karena untuk memperoleh pendapatan dari tenaga kerja di pasar yang kompetitif, ia harus menghasilkan nilai sesuatu yang lain. Dalam citra abadi Adam Smith, “Dengan mengarahkan industri yang secara seperti produknya dapat menjadi nilai terbesar, ia bermaksud hanya keuntungan sendiri, dan dia dalam hal ini, seperti dalam banyak kasus lain, yang dipimpin oleh tangan tak terlihat untuk mempromosikan akhir yang tidak ada bagian dari niatnya. 

Seri ke-lima buku The Wealth of Nations berusaha untuk mengungkapkan sifat dan penyebab kemakmuran suatu bangsa. Penyebab utama dari kemakmuran, Smith berpendapat, terjadi peningkatan pembagian kerja. Smith memberi contoh yang terkenal dari pin. Ia menegaskan bahwa sepuluh pekerja bisa menghasilkan 48.000 pin per hari jika setiap delapan belas tugas-tugas khusus ditugaskan untuk pekerja tertentu. Rata-rata produktivitas: 4.800 pin per pekerja per hari. Tapi absen pembagian kerja, pekerja akan beruntung untuk menghasilkan bahkan satu pin per hari. 

Hanya bagaimana individu terbaik dapat menerapkan kerja mereka sendiri atau sumber daya lainnya adalah subjek utama dalam buku pertama dari seri. Smith mengklaim bahwa seorang individu akan berinvestasi sumber daya, misalnya, tanah atau tenaga kerja, sehingga untuk mendapatkan kemungkinan kembali tertinggi di atasnya. Akibatnya, semua penggunaan sumber daya harus menghasilkan tingkat yang sama kembali (disesuaikan dengan keberisikoan relatif masing-masing perusahaan). Jika tidak realokasi akan menghasilkan. Ide ini, menulis George Stigler, adalah proposisi utama teori ekonomi. Tidak mengherankan, dan konsisten dengan Stigler lain mengklaim bahwa pencetus ide di bidang ekonomi hampir tidak pernah mendapatkan kredit, ide Smith adalah tidak asli. ekonomi Perancis Turgot telah membuat titik yang sama pada 1766.

Smith menggunakan wawasan ini tentang kesetaraan pengembalian untuk menjelaskan mengapa tingkat upah berbeda. tingkat upah akan lebih tinggi, ia berpendapat, untuk perdagangan yang lebih sulit untuk belajar, karena orang tidak akan mau belajar mereka jika mereka tidak dikompensasi oleh upah yang lebih tinggi.

Pikirannya memunculkan gagasan modern modal manusia (lihat Human Capital). Demikian pula, tingkat upah juga akan lebih tinggi bagi mereka yang terlibat dalam pekerjaan kotor atau tidak aman (lihat Keselamatan Kerja), seperti pertambangan batubara dan pemotongan, dan bagi mereka, seperti algojo, yang melakukan pekerjaan najis. 

Singkatnya, perbedaan dalam pekerjaan yang dikompensasi oleh perbedaan gaji. ekonom modern menyebut Smith wawasan teori kompensasi perbedaan upah. 

Smith digunakan ekonomi berhitung tidak hanya untuk menjelaskan produksi pin atau perbedaan gaji antara tukang daging dan hangmen, namun untuk mengatasi beberapa masalah politik yang paling mendesak hari. Dalam buku keempat dari The Wealth of Nations diterbitkan, ingat, pada tahun 1776-Smith mengatakan Inggris bahwa koloni Amerika-nya yang tidak sebanding dengan biaya menjaga. Alasannya tentang biaya terlalu tinggi imperialisme Inggris bernilai mengulangi, baik untuk menunjukkan Smith di nya berhitung terbaik, dan untuk menunjukkan bahwa ekonomi yang jelas
sederhana dapat menyebabkan kesimpulan radikal:
Sebuah kerajaan besar telah didirikan untuk tujuan tunggal membangkitkan bangsa dari pelanggan yang diwajibkan untuk membeli dari toko-toko dari produsen yang berbeda kami semua barang dengan yang ini bisa memasok mereka. Demi yang peningkatan kecil dari harga yang monopoli ini mungkin mampu produsen kami, rumah-konsumen telah dibebani dengan seluruh biaya mempertahankan dan membela kerajaan itu. Untuk tujuan ini, dan untuk tujuan ini saja, dalam dua perang terakhir, lebih dari seratus tujuh puluh juta telah dikontrak atas dan di atas semua yang telah dikeluarkan untuk tujuan yang sama di bekas perang. Bunga dari utang ini saja tidak hanya lebih besar dari keuntungan yang luar biasa secara keseluruhan, yang, pernah bisa berpura-pura, dibuat oleh monopoli perdagangan koloni, tetapi dari seluruh nilai perdagangan itu, atau dari seluruh nilai barang, yang pada rata-rata telah tahunnya diekspor ke koloni. 
Smith menentang keras merkantilisme-praktek artifisial mempertahankan surplus perdagangan pada keyakinan yang salah bahwa melakukan hal itu meningkatkan kekayaan. Keuntungan utama dari perdagangan, ia berpendapat, adalah bahwa itu membuka pasar baru untuk barang-barang surplus dan juga disediakan beberapa komoditas dengan biaya kurang dari luar negeri daripada di rumah.

Dengan itu, Smith meluncurkan suksesi ekonom perdagangan bebas dan membuka jalan bagi David Ricardo dan teori-teori John Stuart Mill tentang keunggulan komparatif generasi kemudian.

Adam Smith kadang-kadang dikarikaturkan sebagai seseorang yang melihat tidak ada peran pemerintah dalam kehidupan ekonomi. Pada kenyataannya, ia percaya bahwa pemerintah memiliki peranan penting. Seperti kebanyakan orang modern percaya dipasar bebas, Smith percaya bahwa pemerintah harus menegakkan kontrak dan paten hibah dan hak cipta untuk mendorong penemuan dan ide-ide baru. Dia juga berpikir bahwa pemerintah harus menyediakan pekerjaan umum, seperti jalan dan jembatan, itu, ia diasumsikan, tidak akan berguna bagi individu untuk memberikan. Menariknya, meskipun, ia ingin para pengguna pekerjaan umum seperti untuk membayar sebanding dengan penggunaannya. 

Banyak orang percaya bahwa Smith mengunggulkan pertukaran bea cukai. Pertukaran bea cukai merupakan salah satu bentuk pungutan, misalnya, pemerintah negara A impor dari negara B sebagai pertukaran bea cukai yang dikenakan oleh pemerintah negara B yang telah impor dari negara A. Memang Smith berpikir mereka mungkin dapat dibenarkan, tetapi dia ragu-ragu. Dia berargumen bahwa menyebabkan kerugian tambahan untuk seseorang warga negara adalah harga yang harus dibayar yang cenderung tidak untuk mengkompensasi mereka yang telah dirugikan oleh tarif asing sekaligus menyakiti orang lain yang tidak bersalah dan tidak memiliki peran dalam merumuskan kebijakan bea cukai. Dia menulis 
Mungkin ada kebijakan yang baik dalam pertukaran semacam ini, ketika ada kemungkinan bahwa mereka akan mendapatkan pencabutan tugas tinggi atau larangan mengeluh. Pemulihan dari pasar luar negeri yang besar umumnya lebih dari kompensasi ketidaknyamanan sementara membayar lebih mahal selama waktu yang singkat untuk beberapa macam barang. Untuk menilai apakah pembalasan tersebut kemungkinan untuk menghasilkan efek seperti itu tidak, mungkin, milik begitu banyak untuk ilmu dari legislator, yang musyawarah harus diatur oleh prinsip-prinsip umum yang selalu sama, untuk keterampilan yang berbahaya dan hewan licik, vulgar disebut negarawan atau politisi, yang dewan diarahkan oleh fluktuasi sesaat urusan. Ketika tidak ada kemungkinan bahwa setiap pencabutan tersebut dapat diperoleh, tampaknya metode yang buruk dari kompensasi cedera dilakukan untuk kelas tertentu orang-orang kami untuk melakukan cedera lain diri kita sendiri, tidak hanya untuk kelas-kelas, tetapi untuk hampir semua kelas-kelas lain dari mereka. Ketika tetangga kami melarang beberapa manufaktur kita, kita umumnya melarang, tidak hanya sama, untuk itu saja jarang akan mempengaruhi mereka jauh, tetapi beberapa manufaktur lain dari mereka. Hal ini mungkin tidak diragukan lagi memberi semangat kepada beberapa kelas tertentu dari pekerja di antara kita sendiri, dan dengan mengecualikan beberapa saingan mereka, dapat memungkinkan mereka untuk menaikkan harga mereka di rumah-pasar. Mereka pekerja, namun, yang diderita oleh larangan tetangga kita tidak akandiuntungkan oleh kita. Sebaliknya, mereka dan hampir semua kelas-kelas lain dari warga negara kita akan demikian diwajibkan untuk membayar lebih mahal dari sebelumnya untuk barang-barang tertentu.  Setiap hukum tersebut, oleh karena itu, membebankan pajak riil atas seluruh negara, tidak mendukung kelas tertentu dari pekerja yang terluka oleh larangan tetangga kita, tetapi dari beberapa kelas lain. (An Inquiry ke dalam Alam dan Penyebab dari Wealth of Nations, par. IV.2.39)
Beberapa ide Smith adalah kesaksian luasnya tentang imajinasi. Hari ini, voucher dan program pilihan sekolah yang disebut-sebut sebagai reformasi terbaru dalam pendidikan umum. Tapi itu
Adam Smith yang membahas masalah ini lebih dari 200 tahun yang lalu:
Apakah siswa pada yayasan amal seperti dibiarkan bebas untuk memilih kuliah apa yang mereka sukai, kebebasan seperti itu mungkin berkontribusi membangkitkan beberapa emulasi antara perguruan tinggi yang berbeda. Sebuah peraturan, sebaliknya, yang melarang bahkan anggota independen dari setiap perguruan tinggi khususnya dari meninggalkannya, dan pergi ke yang lain, tanpa meninggalkan pertama meminta dan memperoleh dari apa yang mereka dimaksudkan untuk meninggalkan, akan cenderung sangat banyak untuk memadamkan emulasi itu.
Keseharian mahasiswa Smith di Oxford (1740-1746), profesor siapa, dia mengeluh, “telah menyerah pada semuanya bahkan berpura-pura mengajar,” meninggalkan dengan penuh penghinaan yang berlangsung selama di universitas Cambridge dan Oxford. Kedua tulisan Smith di bidang ilmu ekonomi dan panduan kebijakan untuk mewujudkan kekayaan negara. Smith percaya bahwa pembangunan ekonomi terbaik dibinadalam sebuah lingkungan persaingan bebas yang dioperasikan sesuai dengan “hukum alam.” 

Karena Smith adalah peneliti ekonomi paling komprehensif dan sistematis sampai saat ini, pemikiran ekonominya menjadi dasar bagiekonomi klasik. Dan karena lebih dari ide-idenya telah berlangsung dibandingkan dengan ahli ekonomi lainnya, Adam Smith sebagai alpha dan omega ilmu ekonomi.
Loading...

Iklan Atas Artikel


Anda sedang membaca informasi dari situs Loker Banda Aceh , Semoga informasi yang disajikan dari Blog Loker Banda Aceh bermanfaat untuk anda.
Untuk menghindari hal yang tidak diinginkan akibat banyaknya Penipuan, Kami harap anda membaca DISCLAIMER
Jika ada pertanyaan, kritik, dan saran yang ingin di sampaikan silahkan tulis di kotak komentar. Ingat 1 kali share anda ke media sosial seperti facebook, twitter dan lainnya sangat membantu orang terdekat anda mendapatkan informasi Lowongan Kerja Terbaru yang kami share.

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel